Bocah yang Dititipkan ke Paman dan Bibi Malah Dianiaya karena Pipis di Celana, Orangtua Dipenjara

Seorang bocah berusia 4 tahun dianiaya oleh paman dan bibinya. Korban dianiaya oleh pelaku hanya gara gara pipis di celana. Selama ini, korban memang dititipkan kepada pelaku karena orangtuanya dipenjara.

Personel Polsek Sunggal membekuk pasutri JS dan D paman dan bibi korban. Kapolsek Sunggal Kompol Yasir Ahmadi menyebutkan setelah mengevakuasi korban, polisi langsung memburu dan menangkap kedua pelaku pada, Kamis (23/10/2020) malam. JS dan D di Pasar II Sei Mencirim, Kecamatan Sunggal, Deliserdang akhirnya ditangkap pihak Polsek Sunggal.

Ia menyebutkan bahwa keduanya telah melakukan penyiksaan terhadap korban dalam waktu tiga bulan terakhir. "Keduanya mengaku telah menyiksa korban dalam kurun waktu tiga bulan terakhir. Mereka beralasan karena geram," jelas Yasir. Yasir menjelaskan awalnya pihaknya tahu mengenai kabar anak tersebut yang tiba tiba keluar dari rumah dengan kondisi sekujur tubuh lebam dan membiru berjalan jalan di sekitaran komplek rumah.

Dari video viral yang beredar sepanjang 47 detik terlihat sang anak yang hanya memakai singlet mengalami luka lebam di sekujur tubuhnya dan diamankan oleh para tetangga, Kamis (22/10/2020). Bahkan yang lebih menggenaskan wajah sang anak terlihat lebam di bagian kanan wajahnya hingga membiru. Ia terlihat meminta air minum seperti orang kehausan. Para warga terlihat heran dengan kondisi dari anak tersebut.

Kapolsek Sunggal Kompol Yasir Ahmadi menyebutkan bahwa korban dianiaya oleh Paman dan Bibinya hanya karena buang air kecil di celana. "Korban tinggal dan diasuh paman dan bibinya setelah kedua orangtuanya dipenjara," tuturnya. Ia menyebutkan kronologi kejadian awalnya polisi mendapatkan informasi dari masyarakat bahwa tetangganya menyampaikan ketika anak itu keluar rumah mereka melihat anak itu dalam kondisi lebam lebam.

"Sehingga dari informasi tersebut bahwa anak itu sudah dianiaya informasi itu kemudian berkoodinasi dengan Kadus untuk melakukan evakuasi menyelamatkan anak tersebut dari tempat dia tinggal dimana pengganti orang tua kandung," jelasnya. Yasir menerangkan bahwa pihaknya langsung mengamankan anak tersebut dengan mengevakuasinya ke rumah sakit untuk diobati. "Kemudian kita bawa ke Puskesmas Mencirim untuk penanganan pertama, kemudian untuk pengobatan lebih intens kita bawa ke RS Bhayangkara dan juga perobatan kita juga yang tanggung," pungkasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *